Menu
Home Latest News Menu
News & Events

Universal Music Group mengancam akan menghapus musik dari Tiktok

Dalam sebuah surat terbuka, Universal menuduh platform tersebut melakukan "perundungan", setelah pembicaraan seputar kesepakatan hak musik yang baru

  • becky buckle | translated by: jemima panjaitan
  • 2 February 2024
Universal Music Group mengancam akan menghapus musik dari Tiktok

Universal Music Group (UMG) telah merilis sebuah surat terbuka, yang menguraikan niat untuk menghapus musik dari TikTok.

Universal menuduh TikTok berusaha untuk "menggertak" dan "mengintimidasi" mereka untuk "menerima kesepakatan yang nilainya lebih rendah dari kesepakatan sebelumnya, jauh lebih rendah dari nilai pasar yang adil dan tidak mencerminkan pertumbuhan eksponensial mereka".

Kesepakatan lisensi musik label dengan platform media sosial tersebut akan berakhir kemarin (31 Januari), dan kedua grup tersebut tampaknya gagal mencapai kesepakatan baru.

Baca selanjutnya: TikTok is trialling a new AI music-making tool

Akibatnya, UMG mengancam akan menghapus seluruh katalog musiknya dari aplikasi media sosial tersebut, dan juga menghapus jutaan lagu.

Universal menjelaskan dalam surat terbukanya bahwa mereka telah mendiskusikan "kompensasi yang sesuai" untuk para artis dan penulis lagu yang terkena dampak dari kecerdasan buatan (AI) dan bagaimana TikTok dapat meningkatkan keamanan online.

"TikTok mengusulkan untuk membayar artis dan penulis lagu kami dengan harga yang lebih rendah dari harga yang dibayarkan oleh platform sosial besar lainnya," bunyi surat terbuka tersebut.

Surat itu menambahkan: "Saat ini, sebagai indikasi betapa kecilnya kompensasi yang diberikan TikTok kepada para artis dan penulis lagu, terlepas dari jumlah pengguna Tiktok yang sangat besar dan terus bertambah, pendapatan iklan yang meningkat dengan cepat, dan ketergantungan yang semakin meningkat terhadap konten berbasis musik, TikTok hanya menyumbang sekitar 1% dari total pendapatan kami."

Baca selanjutnya: Universal asks streaming platforms to block AI access of music catalogue

Surat tersebut mengklaim: "Taktik TikTok sudah jelas: menggunakan kekuatan platformnya untuk menyakiti artis yang rentan dan mencoba mengintimidasi kami untuk menyetujui kesepakatan buruk yang meremehkan musik dan merendahkan artis dan penulis lagu serta para penggemarnya.

"Kami akan selalu memperjuangkan artis dan penulis lagu kami dan membela nilai kreatif dan komersial musik."

TikTok telah menanggapi UMG dengan berbagi pernyataan: "Sangat menyedihkan dan mengecewakan bahwa Universal Music Group telah menempatkan keserakahan mereka sendiri di atas kepentingan artis dan penulis lagu mereka.

"Terlepas dari narasi dan retorika Universal yang salah, faktanya adalah mereka telah memilih untuk meninggalkan dukungan kuat dari platform dengan lebih dari satu miliar pengguna yang berfungsi sebagai sarana promosi dan penemuan bakat mereka secara gratis.

"TikTok telah mampu mencapai kesepakatan 'mengutamakan artis' dengan setiap label dan penerbit lainnya. Jelas sekali, tindakan Universal yang mementingkan diri sendiri tidak sesuai dengan kepentingan artis, penulis lagu, dan penggemar."

Baca selanjutnya: Over a million "manipulated" versions of copyrighted tracks found on streaming platforms

Artis-artis UMG termasuk Taylor Swift, The Weeknd, Kendrick Lamar, The Beatles, dan Sophie Ellis-Bextor yang lagunya berjudul 'Murder on the Dancefloor' baru-baru ini menjadi trending topic di TikTok.

Diperkirakan bahwa Universal akan mulai menghapus musiknya dari TikTok dalam beberapa hari ke depan.

Baca surat terbuka Universal Music selengkapnya di sini dan tanggapan TikTok di sini.

Becky Buckle adalah Editor Multimedia Mixmag, ikuti dia di Twitter.

Load the next article
Loading...
Loading...