Menu
Home Latest News Menu
News & Events

Fotografer didenda setelah drone "nyaris menabrak" Fatboy Slim

Giles Dalby kehilangan kendali atas drone miliknya saat acara anniversary Big Beach Boutique pada tahun 2022

  • WORDS: BELLE RICHARDSON | TRANSLATED BY: JEMIMA PANJAITAN | PHOTO: ALTERNA2
  • 15 January 2024
Fotografer didenda setelah drone "nyaris menabrak" Fatboy Slim

Pengadilan Hakim Brighton telah menjatuhkan denda kepada seorang fotografer yang kehilangan kendali atas drone saat pertunjukan Fatboy Slim, setelah mendengar bahwa peralatan udara tersebut "nyaris" mengenai DJ legendaris tersebut di atas panggung.

Insiden tersebut terjadi selama pertunjukan anniversary Big Beach Boutique yang dimiliki Fatboy Slim pada tahun 2022, di mana DJ tersebut harus menghindari drone di atas panggung, seperti dilaporkan oleh Music Tech.

Dikabarkan bahwa drone, yang dimiliki oleh fotografer amatir Giles Dalby, disetel ke "mode olahraga" dan meningkatkan risiko bahaya yang dihadapi baik oleh Fatboy Slim maupun kerumunan yang berjumlah 8.500 orang.

Baca ini selanjutnya: Fatboy Slim claims modern music tech "lacks limitations"

Dalby bersikeras saat tampil di pengadilan pada tanggal 4 Januari, bahwa dia "tidak bermaksud membahayakan" dengan manuver tersebut dan berharap dapat merekam video "slow cinematic" dari pertunjukan tersebut.

"Saya menabrak saat mencoba meninggalkan area tersebut, saya mencoba mundur untuk melihat gambar secara keseluruhan dari adegan tersebut dan mau menyelesaikan dengan tangkapan gambar yang luas," kata Dalby kepada pengadilan.

Dia melanjutkan dengan menambahkan, "Tidak ada niat jahat. Saya mengubahnya ke mode sport yang menonaktifkan sensor ke bawah sehingga saya bisa naik dan turun dengan cepat, tetapi saya tidak sengaja maju dan turun."

Baca selanjutnya: Fatboy Slim says he “regrets” meeting David Bowie

Jaksa penuntut Megan Attree mengatakan, "Pada pukul sepuluh malam, pihak keamanan diberi tahu bahwa sebuah drone telah menabrak panggung, nyaris saja mengenai kerumunan penonton dan penampilan utama."

Di pengadilan, Attree mengungkapkan data rekaman penerbangan, yang menunjukkan bahwa terdakwa mengabaikan "beberapa peringatan" saat drone terbang di luar kendali — menyimpulkan bahwa, "meskipun tidak ada kerusakan atau cedera, risiko yang ditimbulkan sangat nyata."

Menurut Brighton and Hove News, Dalby terbukti melanggar Peraturan Navigasi Udara 2016 dan kemudian didakwa dengan tuduhan "secara ceroboh atau lalai membiarkan pesawat terbang membahayakan seseorang atau properti".

Beberapa laporan dari outlet berita yang berfokus pada drone telah meliput berita tersebut.

Baca selanjutnya: The 10 best music tech products released in 2023

DroneDJ melaporkan bahwa "Hukuman maksimal berdasarkan undang-undang ini adalah denda tanpa batas dalam pengadilan ringkas dan hingga 2 tahun penahanan jika kasusnya diadili di pengadilan yang lebih tinggi." Dalby dikenai beberapa denda dengan total £891.

Ketua dewan juri Raymond Brenton mengatakan hal ini tentang keputusan akhir: "Setelah apa yang kami dengar hari ini, bersama dengan karakter baik anda sebelumnya dan pengakuan bersalah di awal, kami akan menanganinya dengan denda."

Dengan popularitas aerial photography atau fotografi udarayang terus meningkat, drone semakin banyak digunakan pada acara musik live. Namun, penggunaan drone bukan berarti tidak ada risiko.

Pada bulan Juni 2023, di EDC (Electronic Daisy Carnival) Las Vegas, seorang penonton bernama Jacquelyn Heywood, terluka akibat drone yang menabrak wajah dan lehernya saat DJ asal Amerika, GRiZ, tampil.

Meskipun dilaporkan bahwa Heywood dalam keadaan sehat setelah serangan tersebut, ia mengatakan di TikTok bahwa ia "baik-baik saja".

Sebaliknya, aktor Kai Ko dilaporkan mengalami kecacatan di lokasi syuting acara Netflix oleh drone — dilaporkan membutuhkan 20-30 jahitan di wajahnya.

Seiring dengan meningkatnya penggunaan drone, kecelakaan yang melibatkan drone memicu percakapan seputar keamanan dan regulasi drone.


[Via: Music Tech]



Belle Richardson adalah Digital Intern Mixmag, ikuti dia di Twitter.

Load the next article
Loading...
Loading...